TV // 02. PERTEMUAN-PERTEMUAN REDAKSI

Tv29

Ada empat momen penting dalam kehidupan redaksi. Konferensi perencanaan dan prakiraan diselenggarakan sekali seminggu. Setiap hari, konferensi redaksi mengumpulkan seluruh wartawan. Konferensi redaksi kedua, dengan peserta terbatas, menyusun konduktor acara berita. Sehabis tayangan acara berita, konferensi kritik mengumpulkan semua orang yang turut berpartisipasi dalam difusinya tadi untuk debriefing langsung, mumpung masih panas. Mutu dari konstruksi dan koherensi acara berita televisi bergantung pada rapat-rapat tersebut yang mengumpulkan sebagian atau seluruh pekerja.

PERTEMUAN-PERTEMUAN REDAKSI: PREDIKSI, PRODUKSI, EVALUASI

  • Konferensi perencanaan dan prakiraan:

Diadakan seminggu sekali, untuk merencanakan liputan dan mengantisipasi peristiwa yang berulang atau yang dapat diperkirakan. Dihadiri oleh para manajer editorial, wartawan redaktur dan wartawan kameramen, asisten dan petugas dokumentasi. Seluruh pengajuan informasi dari pihak luar dibahas satu per satu, lalu ditolak atau diterima. Topik-topik yang diseleksi itu dimasukkan ke dalam agenda redaksi.

  • Konferensi redaksi:

Diadakan 8 atau 6 jam sebelum acaranya, untuk menyusun tayangan berita hari itu. Dihadiri oleh seluruh wartawan redaksi dan, tergantung pada besarnya perusahaan, para penanggung-jawab serta para teknisi. Mulai dengan press review hari itu, konsultasi agenda perencanaan dan prakiraan. Lalu, setiap orang mengemukakan pendapatnya, menawarkan gagasannya. Kepala redaksi memilih topik-topik yang hendak digarap dan menentukan sudut pandang yang harus dikedepankan dalam liputan. Seiring dengan penuturan setiap peserta secara bergiliran, pra-konduktor acara berita TV (BTV) akan tersusun. Lamanya rapat antara 20 sampai 45 menit.

  • Konferensi persiapan:

Diadakan 4 atau 2 jam sebelum BTV, untuk menyusun tayangan berita hari itu. Kepala redaksi, wakilnya atau pemimpin edisi, petugas skrip, pembawa acara, menentukan hirarki konduktor BTV secara definitif. Konduktor yang sudah bulat itu digunakan sebagi panduan bagi seluruh tim produksi (kameramen di studio, teknisi video, teknisi audio, teknisi efek, pembawa acara…).

  • Konferensi kritik:

Diadakan tepat seusai BTV. Mumpung masih panas, ini saatnya didedahkan apa saja kekuatan dan kelemahan tadi. Bersama seluruh wartawan dan teknisi yang terlibat dalam tayangan itu, membahas satu per satu masalah teknis yang ditemui, kegagalan atau keberhasilan jurnalistik. Juga, berbagi informasi-informasi yang akan dibahas bersama yang lain keesok harinya di awal konferensi redaksi.

  • Penayangan ulang kritik bisa diadakan di kantor untuk menyaksikan seluruh atau sebagian dari BTV-nya, sehingga meningkatkan mutu pembuatan BTV selanjutnya (lihat Lembaran 22).

METODE ANTISIPASI PERISTIWA YANG DAPAT DIPERKIRAKAN

Agar produksi informasi tidak sekadar bergantung pada pengajuan dari luar, peristiwa-peristiwa harus diantisipasi.

Di akhir konferensi redaksi, kepala redaksi atau salah seorang wakilnya, memeriksa kalender untuk melihat sejauh H + 15 atau H + 30 peristiwa-peristiwa apa saja yang dapat diperkirakan. Ia menunjuk tim yang ditugaskan memikirkan bagaimana penggarapannya.

Bagi tim itu, bukan berarti punya waktu 15 hari untuk meliputnya. Tetapi, supaya liputannya dapat dipirkirkan semenjak dini. Dan saat hari-H, sudah siap membuat liputan yang orisinal dalam hal pemilihan narasumber dan menghasilkan kreativitas dalam realisasinya.

Institut Français Ministère

Website by La Confiserie

Licence Creative Commons